Pulau Menjangan Besar karimunjawa

Anda ingat dengan seekor hiu putih raksasa pemakan manusia sepanjang 7,6 meter yang menggemparkan wisatawan di pantai indah Amity Island di wilayah New England? Atau 3 ekor hiu Mako Sirip Pendek yang mendapatkan rekayasa genetik oleh Dr Susan McAlester sehingga menjadi semakin cerdas, cepat, dan berbahaya? Ya, keduanya memang hanya adegan-adegan dalam film Jaws (1975) dan Deep Blue Sea (1999), namun cukup untuk menanamkan persepsi dalam kepala semua orang bahwa hiu merupakan predator paling menakutkan di lautan.

Pulau Menjangan Besar yang terletak sekitar 10 menit sebelah selatan Pulau Karimunjawa menawarkan pengalaman wisata yang tidak biasa, yaitu kesempatan untuk berenang bersama ikan hiu! Pulau seluas 56 hektar ini memiliki 2 kolam penangkaran dengan kelompok-kelompok hiu yang sudah menunggu Anda untuk “bermain” bersama mereka.

Sekelompok Blacktip Reef Shark yang menghuni salah satu kolam menjadi favorit bagi beberapa orang karena ukurannya yang tidak terlalu besar. Rata-rata hiu dewasa “hanya” memiliki panjang 1,6 meter. Di antara jenis hiu karang lainnya, Blacktip Reef Shark memang dikenal menyukai perairan dangkal berpasir. Bahkan kadang-kadang mereka juga masuk ke perairan payau dan juga sungai air tawar. Meski merupakan predator aktif yang memangsa ikan-ikan kecil, lobster, udang, kepiting, cumi-cumi, dan bahkan ular laut dan burung, jenis hiu ini cenderung jarang membahayakan manusia, kecuali jika dipancing dengan makanan. Nah, Pulau Menjangan Besar ini memberikan kesempatan untuk masuk ke dalam kolam berisi sekelompok Blacktip Reef Shark sementara beberapa orang melemparkan potongan ikan segar ke sekeliling Anda untuk menarik perhatian sang hiu. Beranikah Anda mencoba? Bila merasa jenis hiu kecil ini tidak cukup menantang adrenalin, Anda bisa mencoba sebuah kolam lain yang berisi hiu-hiu hitam berukuran lebih besar.

Tak hanya hiu, Pulau Menjangan Besar juga memiliki kolam penangkaran penyu dengan puluhan tukik atau anak penyu yang nantinya akan dilepas di lautan bebas. Sebagai satu diantara sedikit tempat yang menjadi habitat dari satwa langka penyu sisik dan penyu hijau, Kepulauan Karimunjawa memang cukup konsisten untuk melindungi mereka dari kepunahan.

Sebagaimana pulau-pulau lainnya di Karimunjawa, Menjangan Besar dikelilingi oleh pantai berpasir putih yang indah. Di sisi lain pulau terdapat sebuah gosong yang oleh penduduk setempat disebut sebagai Gosong Abadi. Gosongan kecil dengan taburan pasir putih yang sangat lembut ini dihiasi oleh pohon-pohon bakau kecil yang baru tumbuh dengan suburnya. Demikian juga dengan perairan pantai di sekeliling gosongan ini. Akar bakau yang kuat mencengkeram ke dalam perut bumi, menjanjikan perlindungan bagi anak ikan dan udang di masa yang akan datang. Tempat ini mungkin “hanya” sekedar pantai berpasir putih yang cantik. Namun beberapa puluh tahun yang akan datang, gosong ini akan menjelma menjadi hutan bakau, surga yang akan menjaga kelangsungan hidup berbagai ekosistem di sekitarnya.

ayo wisata liburan ke karimunjawa bersama arjunakarimunjawa

admin

Juru tulis Arjunakarimunjawa.com

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com